Sunday, November 30, 2014

Saya suka sama Tash Shan, peserta MasterChef AU season 6. Mungkin keberpihakan saya ke dia karena dia juga blogger, jadi kita berada dalam satu blogoshphere hehe. Seneng aja nemu ada kontestan MasterChef yang juga blogger. Belakangan saya lebih banyak belajar masak dari food blogger. Tapi, cuma food blogger original yang resepnya tweaking atau nyiptain sendiri, bukan blog-blog yang copy paste sana sini, nyuri resep dan foto makanan orang tanpa izin. Banyak blog makanan yang begini, udah saya black list mereka dari daftar kunjungan.

Nah, pas lagi stalking blognya Tash saya nemu postingan yang judulnya Chocolate Overload: Giant KitKat and M&M Cake. Fotonya menggiurkan banget!

Kebetulan saya emang pengen nyoba bikin cake. Kebetulan lagi, bulan November ada banyak event yang bisa dirayakan. Adik ipar ulang tahun, saya ulang tahun, suami ulang tahun dan mertua ulang tahun pernikahan. Semuanya di akhir November. Tinggal pilih mau pakai momen yang mana.
Akhirnya saya milih momen ulang tahunnya adik ipar. Singkat cerita jadilah kue ini:

Pitanya dari alumunium KitKat :p


Gimana rasanya?

Ada seorang tetangga saya yang bilang “enak bangeeet”. Tapi suami dan mertua komentarnya “manis bangeeet”, dan saya pun berpendapat demikian. Bayangin aja bolunya coklat, ganache-nya coklat lalu dilapisi Kitkat dan coklat M&M yang juga manis. Duh, membayangkannya aja udah terasa manis di lidah. Ini cocok bagi yang suka coklat dan manis. J

Kata suami lain kali bikin sponge cake pandan aja yang gak terlalu manis. Oke deh, itu akan masuk daftar rencana masak saya.

Evaluasi

Sebelum bikin kue lagi, ada beberapa hal yang mesti saya evaluasi dalam pembuatan KitKat Cake ini. Biar kedepannya bisa lebih oke lagi hasilnya. Ini dia evaluasi saya:

1. Baca resep dengan teliti. Dalam pembuatan cake, kuncinya itu ditakaran. Apalagi kalau pemula dan belum bisa tweaking (mengembangkan) resep sendiri, belum ngerti perbandingan-perbandingan bahan. Saya baca resep Tash beberapa kali tapi tetep aja ada 2 hal yang terlewat.

·         Pertama, jumlah butter yang dibutuhkan. Saya beli butter dua bar yang masing-masing beratnya 227gr jadi totalnya 454gr. Padahal yang dibutuhkan adalah 255gr (untuk bolu) + 225gr (untuk ganache) = 477gr. Entah kenapa pas belanja yang saya inget adalah 225gr + 225gr. Terus, pas di rumah adik ipar bikin potato stuffed pakai mentega yang saya beli… makin berkurang deh menteganya. Tapi saya gak beli lagi karena mahal, jadi kekurangannya ditutupi pakai margarin hehe…
·         Hal kedua yang terlewatkan adalah loyang. Saya menyepelekan urusan loyang dan cuma baca selintas petunjuk tentang loyangnya.
Karena ini percobaan yang pertama jadi saya juga mesti beli loyang, saya beli satu loyang ukuran 22cm. Ternyata pas sampai di rumah dan baca lagi resepnya  yang dibutuhkan adalah DUA loyang ukurang 9 inch. Karena saya cuman punya satu jadilah proses masak jadi lebih lama. Mestinya bisa manggang sekali dua, jadi satu-satu.Waktu belanja bahan saya bawa catatan lho… tapi karena pas baca gak hati-hati jadi catatannya pun salah. 
Gak habis dimakan sendiri, mesti bagi-bagi tetangga

2. Kualitas peralatan. Dalam resep, kue ini cukup dipanggang 40 menit dengan suhu 180C, ditambah persiapan 60 menit, mestinya dalam waktu sekitar 2 jam kue ini sudah selesai. Realitanya saya bikin kue dari pagi sampai malem… Kok bisaaa? Selain saya dua kali memanggang karena cuman punya satu loyang, kualitas loyang saya juga gak bagus. Saya beli loyang kaleng yang harganya di bawah 20 ribu. Saya gak mau beli yang mahal karena ngerasa masih pemula. Padahal loyang yang bagus itu menyimpan panas dengan lebih efektif, merata dan tidak lengket. Jadi, proses memanggang lebih singkat dan bolu keluar dari loyang dengan indah.

Tash pasti pakai loyang bagus makanya cuma butuh waktu 40 menit. Saya butuh waktu 75 menit untuk mematangkan satu bolu. Dua kali manggang jadinya 2,5 jam. Aih.. sayang gasnya. O ya, oven yang saya pakai juga oven tua yang pengaturan panasnya udah agak diragukan hehe. Tapi saya gak akan ngeluh masalah oven, karena performanya masih terkategori baik dan saya belum mampu beli oven sendiri (ini minjem punya mertua).

Terakhir, mixer. Saya pakai mixer kecil dan dengan bahan sebanyak adonan kue ini, miksernya penuh banget. Nyaris tumpah. Adonannya kental dan bikin waktu ngaduknya semakin lama. Saya sampai perlu ngaduk manual, karena setelah cukup lama gak tercampur dengan rata juga terutama adonan di bagian bawah.
Mixer generasi terbaru

Bagian ini cukup menyenangkan karena adonan mentahnya enak banget, rasa puding coklat. Saya bolak balik masukin jari ke adonan dan ngejilatin. Menurut saya dari seluruh kue best part-nya itu adonannya. Pas manggang saya baru inget kalau adonan itu mengandung banyak telur mentah. Duh, moga saya gak terinfeksi bakteri salmonella.

Kalau mau serius untuk belajar baking, mesti nabung supaya bisa beli peralatan masak yang berkualitas dan awet.

3. Kesabaran. Ketika bikin ganache, intruksinya adalah mengaduk gula dan telur sampai gulanya larut. Saya pakai mikser dan setelah beberapa lama gulanya gak larut-larut. Saya gak sabar, saya pikir nanti juga larut kalau dimasukin coklat panas. Ketika coklat dimasukin gulanya malah tambah susah larut.

Saya juga mencairkan coklatnya gak pakai double boiler, tapi langsung di panci (biar lebih cepat) jadi coklatnya malah hampir gosong dan kering.

Saya memasukkan mentega (dan tambahan margarin) pun ketika adonan belum benar-benar dingin. Jadi hasilnya tidak sekental seharusnya (walaupun gak ruiny). Bagian ganache ini yang paling gagal menurut saya. Ganache buatan saya tidak kental dan ada butiran gulanya. Rasanya pun manis banget. Kalau saya bikin kue ini lagi, saya akan menghilangkan gulanya. Karena dark chocolate itu udah ada rasa manisnya, dan mempertahankan sedikit rasa pahit coklat akan menjadi penyeimbang hiasan KitKatnya yang manis.

4. Overthinking yang gak perlu. Dalam proses pembuatan kue ini saya paling khawatir sama panjang KitKat. Karena di foto Tash KitKatnya terlihat panjang, sementara yang saya lihat di supermarket terlihat pendek. Saya takut panjang KitKatnya tidak mencukupi. Padahal, panjang Kitkat dimana-mana kurang lebih sama: satu finger itu kira-kira sepanjang jari telunjuk orang dewasa. Panjang ini hampir sama seperti tinggi loyang rata-rata. Padahal lagi, kalau bolunya ketinggian pun tinggal di trim aja sesuai kebutuhan.

Yah, begitulah evaluasi dari saya. Berharap suatu saat nanti bisa bikin perfect cake. Sekarang mau nabung dulu biar kebeli loyang yang bagus. J







12 comments

Berarti bener ya teh kalo cooking is art, baking is science..

REPLY

Looks so yummy Mak, asal tinggal makan gak perlu bikin hihihi. Soalnya aku angkat tangan deh kalau harus bikin beginian. Jadi pengen KitKaat :v

REPLY

Mbak gracie, makasih udah mampir. :3
Bumil jangan makan coklat banyak-banyak :p

REPLY

Bener banget, dan sebenarnya masak juga sih. tapi gak se-tricky baking :)

REPLY

Terima kasih! Thanks for your kind words and for making a recipe from my blog. Actually I don't eat too many sweet things, for my taste the cake wasn't too sweet, maybe the problem is with the icing. In Australia, our dark chocolate is around 58-70% so when I use it, it's usually not that sweet la. Tapi kat Malaysia, mungkin coklat dia lain sikit.

I am also the same, I don't like to support bloggers that 'curi' other people's recipe and pictures. It takes to so long to test recipes, take picture then post it and orang lain senang-senang nak curi.

REPLY

Aku sudah beberapa kali nyobaik bikin cake yang sederhana.. tapi hasilnya selalu nggak memuaskan apalagi indah kayak punya mbak Frida :D Yah, mungkin karena aku juga bikinnya asal dan tidak memperhatikan hal2 detail seperti yg mbak Frida sebut di atas ya..
Eh itu mixer cakep amat ^^

REPLY

Memang harus sabar ya bikin kue itu. Saya masih pemula banget, peralatan dan bahan juga gak lengkap, jadi bikin yg gampang2 aja :D

REPLY

Baking is patience kalo menurut aku sih mak..apalagi bagian menghiasnya. Deeuh ampun aku! Hahahaha.. walaupun jarang yg kelihatannya cantik kek di toko2, tapi kalo rasa buatanku bolehnlah diadu2 *cieee banggaa*. Cuma aku blm posting2 di blog sih mak..

REPLY

ngilerrr deh mak kalo dah urusan coklat :p

REPLY

ngiler berat liatnyaa ohhhhh mauuu

REPLY

waaaa pengen bikin!! tapi bikin apple ie aja saya ga pernah bener. huh, kudu latian ini mah!
salam kenal ya, saya blogger baru :D

REPLY

Cerita-cerita Frida Designed by Frida Nurulia